Sunnah Fitrah

Sunnah Fitrah
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Pengasihani, Tuhan semesta alam, pencipta jagat raya dalam waktu 6 hari, pemilik segala jiwa dan raja segala raja. Islam agama yang syumul, meliputi segenap hidup aspek kehidupan seorang manusia, baik yang berhubungan secara langsung dengan keagamaan mahupun yang bersangkut paut urusan kedunian. Ingin saya berkongsi sebuah hadis yang mungkin jarang-jarang didengar, tapi mungkin sangat praktik untuk diamalkan dalam kehidupan, hadis shahih dari Nabi agung kekasih Allah Muhammad bin Abdullah. Semoga kita sama-sama dapat mengamalkannya.


شْرٌ مِنْ الْفِطْرَةِ قَصُّ الشَّارِبِ وَإِعْفَاءُ اللِّحْيَةِ وَالسِّوَاكُ وَاسْتِنْشَاقُ الْمَاءِ وَقَصُّ الْأَظْفَارِ وَغَسْلُ الْبَرَاجِمِ وَنَتْفُ الْإِبِطِ وَحَلْقُ الْعَانَةِ وَانْتِقَاصُ الْمَاءِ قَالَ زَكَرِيَّاءُ قَالَ مُصْعَبٌ وَنَسِيتُ الْعَاشِرَةَ إِلَّا أَنْ تَكُونَ الْمَضْمَضَةَ

“Ada sepuluh macam fitrah, yaitu memotong misai, memelihara janggutt, bersiwak, istinsyaq (menghirup air ke dalam hidung,-pen), memotong kuku, membasuh persendian, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu kemaluan, istinja’ (cebok) dengan air.” Zakaria berkata bahwa Mu’shob berkata, “Aku lupa yang kesepuluh, aku merasa yang kesepuluh adalah berkumur.”(HR. Muslim no. 261, Abu Daud no. 52, At Tirmidzi no. 2906, An Nasai 8/152, Ibnu Majah no. 293)

الْفِطْرَةُ خَمْسٌ الْخِتَانُ وَالِاسْتِحْدَادُ وَقَصُّ الشَّارِبِ وَتَقْلِيمُ الْأَظْفَارِ وَنَتْفُ الْآبَاطِ

"Ada lima macam fitrah, yaitu: khitan, mencukur bulu kemaluan, memotong kumis, memotong kuku, dan mencabut bulu ketiak.”(HR. Bukhari no. 5891 dan Muslim no. 258)
Dari kedua hadis diatas ini, kita boleh ambil sepuluh perkara iaitu:
  1. Khatan
  2. Istinja’ (cebok) dengan air
  3. Bersiwak
  4. Memotong kuku
  5. Memotong misai.
  6. Memelihara janggut.
  7. Mencukur bulu kemaluan
  8. Mencabut bulu ketiak
  9. Membasuh persendian (barojim) yaitu tempat melekatnya kotoran seperti sela-sela jari, ketiak, telinga, dll.
  10. Berkumur-kumur dan istinsyaq (memasukkan air ke dalam hidung), juga termasuk istintsar (mengeluarkan air dari dalam hidung)

10 perkara diatas adalah yang dikenal dalam agama sebagai sunnah fitrah.
Sunnah fitrah adalahadalah suatu tradisi yang apabila dilakukan akan menjadikan pelakunya sesuai dengan tabiat yang telah Allah tetapkan bagi para hambanya, yang telah dihimpun bagi mereka, Allah menimbulkan rasa cinta (mahabbah) terhadap hal-hal tadi di antara mereka, dan jika hal-hal tersebut dipenuhi akan menjadikan mereka memiliki sifat yang sempurna dan penampilan yang bagus.

Hal ini merupakan sunah para Nabi terdahulu dan telah disepakati oleh syariat-syariat terdahulu. Maka seakan-akan hal ini menjadi perkara yang jibiliyyah (manusiawi) yang telah menjadi tabi’at bagi mereka. (LihatShohih Fiqhis Sunah, I/97).

Penjelasan:
(1) Mencukur bulu kemaluan:

Yang dimaksud dengan bulu kemaluan di sini adalah bulu yang tumbuh di sekitar kemaluan. Dinamakan istihdad (asal katanya dari hadiid yaitu besi-pen) karena hal ini dilakukan dengan sesuatu yang tajam seperti pisau cukur. Dengan melakukan hal ini, tubuh akan menjadi bersih dan indah. Dan boleh mencukurnya dengan alat apa saja, baik berupa alat cukur atau sejenisnya. (Al Mulakhos Al Fiqh, I/37). Bisa pula dilakukan dengan memotong/menggunting, mencukur habis, atau dengan mencabutnya. (LihatAl Wajiz fii Fiiqhis Sunah wal Kitaabil ‘Aziz, 29 danFiqh Sunah, 1/37).

(2) Memotong misai dan merapikannya.


Iaitu dengan memotongnya sependek mungkin. Dengan melakukan hal ini, akan terlihat indah, rapi, dan bersih. Dan ini juga dilakukan sebagai pembeza dengan orang kafir, (LihatAl Mulakhos Al Fiqh, 37). Hadits-hadits tentang hal ini terdapat dalam pembahasan ‘memelihara janggut’ pada bagian selanjutnya.

(3) Memotong kuku


Iaitu dengan memotongnya dan tidak membiarkannya memanjang. Hal ini juga dilakukan dengan membersihkan kotoran yang terdapat di bawah kuku. Dengan melakukan hal ini akan terlihat indah dan bersih, dan untuk menjauhi kemiripan (tasyabbuh) dengan binatang buas yang memiliki kuku yang panjang. (LihatAl Mulakhos Al Fiqh, 38).

(4) Mencabut bulu ketiak


Iaitu, menghilangkan bulu-bulu yang tumbuh di lipatan ketiak. Baik dilakukan dengan cara dicabut, digunting, dan lain-lain. Dengan melakukan hal ini tubuh akan menjadi bersih dan akan menghilangkan bau yang tidak enak yang disebabkan oleh keberadaan kotoran-kotoran yang melekat pada ketiak. (LihatAl Mulakhos Al Fiqh, 38)

(5) Berkhatan


Berkhatan (ada yang menyebutnya dengan ‘sunnat’,-pen) adalah memotong kulit yang menutupi kepala/ujung kemaluan bagi laki-laki dan memotong kulit bagian atas kemaluan bagi perempuan. (LihatShohih Fiqh Sunah, I/98). Tujuannya adalah untuk menjaga agar di sana tidak terkumpul kotoran, juga agar leluasa untuk kencing, dan supaya tidak mengurangi kenikmatan dalam bersenggama. (Fiqh Sunah, 1/37).

Itu adalah sedikit penjelasan tentang sunnah-sunnah fitrah yang boleh kita amalkan dalam kehidupan seharian kita. Mungkin kita sudahpun mengamalkan sebahagian besar dari amalan tersebut, tetapi tidak menyadari bahawa perbuatan itu sangat dianjurkan dalam agama Islam.

Bersyukurla, kerana Allah telah menghidayahkan kita dengan nikmat Iman dan Islam ini. Marilah sama-sama mengamalkannya.
wallahu a'lam. Jakarta 21,Jan 2012.

Rujukan :
(1) Shahih Fikih Sunnah Abu Malik Kamal Bin Said Salim
(2) Figh Sunah Sayyid Sabbiq

0 comments:

Share it, Like it, Twitter it even Email it

Premium Blogspot Templates
Copyright © 2012 PENDETA HATI